Kamis, 06 Maret 2014

Soal anjing

Bismillah.

Waktu kemarin tinggal di Vietnam, aku menyadari suatu fakta bahwa populasi anjing disana itu sepertinya sebanding dengan populasi kucing di Indonesia.

Yepzi...banyak!
Di jalan raya kayaknya hampir berapa meter sekali ada. Di tingkat RT, kayaknya hampir tiap rumah punya.
Parahnya, disekitar apartemen tempat kami tinggal, jumlah anjingnya tuh...bikin ngeri lah!
Huhu...dan diantara kami berlima, akulah yang paling takut kalo ketemu itu makhluk.
Pasti kalo lagi jalan bareng, aku langsung merapat cari perlindungan.

Ghita sama qori sih gak masalah. Doni juga, meskipun kadang dia suka kesel karena aku takutnya keterlaluan, tapi, Doni suka baik, kalo dia liat anjing berapa meter didepan, dia kasih peringatan ke aku supaya aku waspada. Haha.
Nah, yang paling jahat adalah si Norman.
Dia suka iseng banget nggak kasih tau kalo ada anjing dan ngebiarin aku ketakutan setengah mati.

Jadi, target Norman selama di Vietnam adalah melatih aku biar gak takut lagi sama anjing.
Teori dia, aku bakal berani sama anjing, kalo aku bareng sama orang yang lebih takut dari aku.
Hehe.
Sayangnya diantara kami berlima, gak ada yang lebih takut dari aku, like I said before.
So, failed itu misi :(

Dan...aku rada nyesel, karena ternyata disini aku ketemu anjing-anjing lagi. Huhu. Mana lidahnya menjulur-julur gitu...
Khawatir kena gonggong sama air liurnya yang najis tingkat berat.
:(

Yepzi...jadi, kalo ketemu mereka suka pasang wajah takut sama kesel terus nge-gas motor lebih cepat.

Sekian.

Reactions:

2 komentar:

  1. dulu juga takut sama anjing, tapi sekarang gak.
    kini, mereka tampak terlihat lucu di dpan mataku apalagi Siberian husky :3

    BalasHapus
    Balasan
    1. -_-" lucu dari hongkong! siberian husky? yg kayak gimana tuh -_-a

      Hapus