Jumat, 29 Juli 2016

Andromax R dan Indosat Ooredoo


Saya bukannya fans berat Smartfren. Tapi, jadi pioner layanan 4G jelas sesuatu. Meskipun, kenyataannya dengan harga kuota yang menguras kantong, bikin saya perlu mencari alternatif lain.

Yep, saya mencoba beralih ke Indosat Ooredoo.

Tapi, nggak semudah itu. Meskipun saya udah ganti sim card jadi kartu 4G dan udah daftar paket data dan sinyal di tempat tinggal saya oke punya, saya belum bisa menikmati layanan 4G dari Indosat Ooredoo.

Sepupu saya nanya kenapa saya niat banget pake 4G karena menurut dia layanan tersebut bikin kita boros kuota.

Tapi, gimana dong, sinyal yang lelet dan lemot itu bikin emosi jiwa. Huhuhu.

Balik lagi ke masalah saya, alhamdulillah customer care masing-masing provider cukup membantu.

Eng ing eng, tapi sayang, saya belum bisa menikmati layanan 4G Indosat Ooredoo.

Karena strategi bisnis!

Yep, pasti tiap provider pengen memberikan pelayanan terbaik dan mendapat keuntungan maksimal.

Yang satu memang stuck jadi sim 1, yang nggak bisa diganti-ganti karena smartphone saya nggak bisa nyala kalau nggak ada dia. Alhamdulillah sinyalnya oke sih. Tapi, mahalnya...

Yang lain ogah jadi sim 2. Harus jadi sim 1 supaya berfungsi dan bisa dapat sinyal 4G. Derita jadi sim 2 di smartphone saya cuma bisa sampai di sinyal 2G. Stuck. Sinyalnya nggak bisa lebih luas lagi.

Ampun... Lelet dan lemotnya.

Yah, begitulah, ternyata smartphone dan kedua provider saya kurang begitu kompatibel.

Reactions:

0 comments:

Posting Komentar