Kamis, 11 Mei 2017

Bolehkah Aku Rindu?

Wajar nggak sih kalau pas dulu kita SMP, kita ngerasa kangen sama temen-temen SD?

Atau pas SMA excited banget kalau mau ada reuni atau buka bareng temen-temen SD atau SMP.

Apalagi udahan pas kuliah, ngerasa bahagia gitu kalau temen-temen zaman sekolah nyempetin ngumpul untuk silaturrahim.

Nostalgia masa lalu kayak gitu, kadang bisa bikin seneng dan bahagia karena cerita-cerita di masa lalu. Tapi, kadang juga bikin kita jadi napak tilas yang bisa happy ending atau malah jadi nyesek sendiri.

Harapannya sih bukan yang terakhir, ya, karena kok malah bisa bikin kita nggak bersyukur karena menyesali ketentuan hidup.

Seperti yang sedang saya rasakan sekarang nih. Gegara ngeliat foto-foto zaman masih single fighter jadi pekerja kantoran dan gegara mungkin agak bosan di rumah terus-terusan, muncul deh rasa rindu itu.


Kangen sama temen-temen kantor. Kangen sama kerjaan yang dulu dikerjain dari pagi sampe malem. Pun sama tekanan-tekanan yang membelit pas di masa kerja itu, meski pahit dan berat, kok ya, bikin kangen loh.

Sama sekali nggak ada maksud untuk menyesal karena sekarang udah nggak kerja kantoran lagi. Atau karena sekarang status di KTP jadi mengurus rumah tangga. Bukan itu kok.

Nostalgia masa lalu itu bikin kita bersyukur ngalamin berbagai macam hal yang ngebentuk diri kita sekarang ini. Klise sih. Tapi, bener kan? Orang-orang dan peristiwa-peristiwa di masa lalu bikin kita jadi tertempa dan lebih kaya pengalaman.

Dan melihat masa lalu itu bikin saya ingat lagi impian-impian saya. Keinginan dan target yang dulu belum terwujud dan sempat terlupakan beberapa waktu ini.

Menjadi semacam alarm bahwa masih banyak hal yang bisa saya kejar untuk diwujudkan.

Dan masih banyak cita-cita yang harus saya terus mohonkan pada Allah Ta'ala agar Ia ridho dan Ia kabulkan pada akhirnya. Aamiin.

Reactions:

0 comments:

Posting Komentar