Jumat, 19 Mei 2017

Eat In Marugame Udon&Tempura Paragon Semarang

Makanan Jepang lagi nih. Susah emang menahan godaan untuk nggak nyobain makanan Jepang.

Sebenarnya udah tahu resto Jepang yang jaminan halalnya 100% dengan label MUI ini sejak kerja di Utan Kayu. Setiap kali main ke KoKas selalu ngeliat antrian yang bejibun di resto dengan konsep open kitchen ini (kalau nggak salah nebak). Sayangnya, belum kesampaian aja pas jalan-jalan ke KoKas untuk rela antri dan makan di sana.

Nah, ternyata di salah satu mall di kota Semarang ada juga nih cabang Marugame Udon. Jadilah nyobain pergi ke sana. Tadinya nggak mau bareng pak suami karena kayaknya pak suami agak kurang suka menu-menu internasional begini. Tapi, karena nggak boleh jalan-jalan sendiri, akhirnya makan bareng pak suami juga deh pas beliau ambil cuti :3

Mungkin karena kami makan di weekday, meskipun itu pas jam makan siang, restonya nggak rame-rame banget. Kalau saya boleh agak sok tahu, konsep restonya agak-agak self service ya. Mirip-mirip resto fast food Jepang yang udah terkenal itu, Hokb#n.

Suasana kitchen dari tempat duduk kami

Datang, ambil nampan, pilih menu, dikasih menu main course pilihan kita, pilih dan ambil sendiri side dish tempura yang langsung di depan penggorengannya, pilih menu minuman, dikasih menu minuman pilihan kita, bayar, ke rak sebelah buat ambil condiment (daun bawang, hancuran tempura, kecap asin, cabai, dan sejenisnya), ambil sumpit dan sendok, ambil minuman untuk menu ocha dan lemon tea, lalu pilih tempat duduk yang kamu suka.

Menu main course yang kami pilih adalah menu yang katanya best seller, Niku Udon dan Beef Curry Rice. Side dish tempuranya harusnya pilih udang tempura sih yang terlihat besar dan menggoda, tapi saat itu saya lagi nggak pengen tempura, jadinya pak suami yang pilih dan itu agak-agak failed. Pak suami milih inari (nasi yang dibungkus kulit tahu, yang sukses bikin kami kekenyangan karena pak suami udah pesen main course nasi) dan chikuwa (otak-otak ikan).

Soal rasa, lidah saya sih sangat cocok. Udon dan kuahnya enak banget >.< Rasa kuahnya khas masakan Jepang. Pak suami juga setuju kalau udonnya emang enak. Nah, kalau menu rice nya, pak suami kurang cocok karena katanya berasa manis doang. Kata saya sih, enak, tapi so so lah. Lebih recommended pilih menu udon sih, daripada rice. Side dish chikuwa nya enak, tapi biasa aja. Inari nya nih yang agak-agak failed. Lebih enak arem-arem Semarang (parah banget komennya).

Mungkin karena mengikuti selera orang Indonesia yang doyan pedas, makanya di bagian condiment disediakan potongan cabai setan segar. Buat saya, itu nggak bikin ancur rasa udonnya kok. Malah bikin rasa udon tambah segar. Nah, kalau dimasukkin ke menu ricenya, nolong biar nggak manis-manis banget.

Tempura dan udon

Beef curry rice

Buat saya, kesan pertama makan udon di Marugame ini bikin pengen balik lagi, tapi, nggak sering-sering karena cukup nguras kantong. Meskipun kata pak suami wajar harga segitu dan masih masuk uang jajan rata-rata orang Indonesia yang memilih makan di resto beginian. Tapi, yakin deh, pak suami lebih milih makan ayam geprek daripada diajak ke Marugame lagi. Secara lidah pak suami Indonesia banget.

Harga menu yang ada di display udah dengan pajak, kalau tidak salah ingat, Niku Udon itu harganya 53 ribu-an, Beef Curry Rice juga 53 ribu-an, side dish tempuranya macam-macam, sekitar 10 sampai 20 ribu-an. Pilihan menu minuman di Marugame Udon ini sangat simple. Ada ocha, lemon tea, dan beberapa minuman kemasan. Harganya standar resto sih, 10 sampai 20 ribu-an juga. Total makan berdua sekitar 150 ribu-an. Yah, mirip-mirip dengan kalau saya makan di resto Je-Jepang-an yang ada di Lampung.

Sekian.

Semoga bermanfaat.

Menu komplit pesananan kami, cold ocha, hot ocha, chikuwa, inari, niku udon, beef curry cice
Reactions:

0 comments:

Posting Komentar