Kamis, 13 Juli 2017

Menghadapi Newborn Baby: Tribute to all Mommies

Udah merawat newborn baby aja nih. Padahal belum berkisah soal melahirkan yang maknyos! Gapapa lah ya. Feel free aja, insya Allah di lain episode.

Saat sedang hamil sempet ngerasa nggak pede kalau mikirin ngurusin bayi. Rasa nggak pede yang suka bikin panik dan akhirnya nggak mau dipikirin. Let it flow aja. Tapi, bukan berarti masa bodo, ya. Tetep banyak baca sih buat persiapan, cuma gimana nanti aja lah. Bismillah.

Pas sudah ketemu si bayi, awal-awal terutama pasca operasi di ruang rawat gabung, banyakan suami yang mengurus bayi. Soalnya saya nggak kuat! Luka operasinya masih sangat menganga. Lebay! Tapi emang gitu sih, gerak dikit aja berasa disayat-sayat. Apalagi kalau harus mondar-mandir ganti popok.

Jadilah urusan ganti popok dan gendong menggendong bagian suami. Saya cuma ngasih asi aja. Baru deh pas hari kedua saya mulai memangku si bayi dan seterusnya.

Bukan urusan gampang loh mengurus bayi, apalagi yang baru lahir. Belum pernah ngerasain sih ngerawat bayi yang rada gede juga . Cuma ibu saya bilang kalau usia 1-2 bulan ini bayi emang butuh perhatian dan tenaga ekstra. Apalagi buat yang baru pertama kali punya anak. Makanya supaya ibu-ibu baru nggak stres, perlu banget perhatian dan bantuan orang-orang sekitar.

Perjuangan banget di awal-awal, karena harus menahan rasa sakit luka operasi, ngasih asi, menggendong, de el el. Apalagi kalau si bayi sedang minta asi sambil nendang-nendang. Sakitnya masya Allah! Tapi, mana tau si bayi kakinya nendang apa. Jadi, ditahan aja.

Bersyukur banget punya suami dan ibu yang suportif.

Bersyukur juga karena saya melahirkan di momen liburan seperti sekarang.

Alhamdulillah...

Jadi, ibu saya yang masih inget cara merawat bayi, memandikan, de el el, banyak banget bantuin saya. Setelah pulang dari rumah sakit, beliau yang ngehandle cucian bayi yang sehari aja bisa menggunung tinggi, memandikan, menggendong saat saya nggak kuat. Itu berlangsung kira-kira 3 hari.

Pun sampai saat ini usia bayi 1 bulan, ibu banyak banget ngebantu saya. 
Mulai dari memandikan (tetep ya, soalnya saya belum berani), ngehandle bayi supaya saya bisa makan, mandi, lanjut nyuci popok bayi. Beliau juga yang ngajak main bayi dan menenangkan saat bayi rewel dan saya terlihat lelah.

Penting banget nih backup tenaga saat ibu-ibu baru ngerasa lelah dan bayi dalam kondisi rewel. Soalnya dalam kondisi begitu khawatir malah kebawa emosi saat berinteraksi dengan bayi.

Ibu saya ternyata paham baby blues. Nggak paham-paham banget sih, cuma cukup tau lah. Jadi, kalau saya terlihat lelah atau kurang tidur, ibu langsung ambil alih dan banyak nasehatin. Meskipun cuma buang air, minum, dan tidur, emang harus sabar menghadapi bayi baru lahir. Saya aja sampai nggak kebayang kalau nanti pisah sama ibu . Selama di rumah ortu, saya ngerasa terbantu banget karena urusan perut, saya tinggal makan aja, udah ada masakan tersedia. Urusan bersih-bersih rumah pun, saya ngerjain kalau ada tenaga or waktu lebih.

Saya jadi kepikiran soal baby blues yang banyak menyerang ibu-ibu baru, salah satunya, karena lingkungan yang kurang suportif.

Udah ngerasain sakitnya melahirkan, harus ngurus bayi yang nggak kenal waktu, harus ngurus diri sendiri pula.

Alhamdulillah selain bantuan orang-orang sekitar, masih punya iman. Jadi, kalau ngerasa berat banget, curhat aja lah sama Allah, minta tolong sama Allah supaya dikuatkan.

Berasa apa banget ya?

Tapi, itu sih yang saya rasain.

Ngurusin newborn baby itu salah satu ujian keimanan.

Bisa nggak kita berdamai dengan diri sendiri untuk mengurangi secara drastis me time kita dan mencurahkan segenap tenaga untuk mengurus this little nugget?

Makanya, jadi terharu kalau ada temen atau saudara yang ngasih semangat atau menyuruh bersabar. Seolah mereka tau gitu kalau jadi ibu baru itu memang penuh perjuangan.

Segini aja, kalau bayi lagi rewel, saya masih suka ngeluh dalam hati. Meskipun kalau ngelihat wajah si bayi yang bikin nggak tega, jadi nyesel sendiri karena pake ngeluh-ngeluh segala.

Nggak bisa ngasih tips apa-apa sih di momen menghadapi fase newborn baby ini. Saran singkatnya... Ikutin aja alurnya. Ikutin apa mau si bayi. Ikhlasin kalau sejam lebih kita harus menggendong karena si bayi nggak mau ditaruh di kasur. Rasa ikhlas itu insya Allah bakal bikin ringan punggung-punggung yang berasa pegel banget. Biasanya juga, waktu rewel bayi jadi lebih singkat. Tapi, tetep suka-suka dia sih .

Semoga bermanfaat.

Reactions:

0 comments:

Posting Komentar