Pospak vs Clodi: Kegalauan Ibu #1

0


Jadi ibu itu ada-ada aja loh kegalauannya. Kali ini saya mau share soal pemakaian popok.

Sejak lahir, keluar rumah sakit, dan saat harus disinar karena bilirubin tinggi, bayi saya selalu memakai popok kain. Itu hal yang sangat lumrah alias sangat wajar di lingkungan keluarga saya. Malah saya diwanti-wanti agar nggak pakai diapers alias pospak (popok sekali pakai) a.k.a. pampers untuk si bayi.

Mengapa?

Kalau kata ibu dan bude, bulik saya, kasihan si bayi kalau kecil-kecil udah pakai pospak terus. Mungkin di mata mereka pospak ini kayak plastik yang dikemas cantik sedemikian rupa menjadi penadah bak dan bab bayi. Pokoknya say no lah to pospak kalo buat pemakaian sehari-hari.
Bayi saya pun baru saya pakaikan pospak usia 10 hari saat kontrol ke dokter, saat tidur di malam hari, dan saat bepergian. Selebihnya untuk sehari-hari si bayi pakai popok kain.

Bisa bayangkan seberapa banyak cucian si bayi dalam sehari?

Karena saya operasi sesar saat melahirkan, urusan cuci-mencuci popok dihandle ibu saya. Eng ing eng, tapi cuma untuk 3 hari! Besok-besoknya saya sendiri yang harus nyuci sambil nahan-nahan luka sesar yang alhamdulillah saat itu udah mengering meski masih sedikit sakit, tapi bearable kok.

Welcome to the jungle!

Di minggu-minggu awal, si bayi bisa menghasilkan puluhan cucian kotor berupa popok kain. Nggak cuma dalam bentuk bak, tapi juga bab!

Tempat jemuran bayi yang bentuknya lingkaran berisi 30 rangka tiap hari penuh dan nggak cuma 1 jemuran, saya punya 2 jemuran yang tiap hari berfungsi.

Rodi mencuci popok yang sangat banyak ini berlangsung kira-kira 1 bulan-an.

Bulan berikutnya meski masih banyak, tapi, nggak pake banget. Mendekati usia 2 bulan, bahkan saya nggak harus nyuci tiap hari, saya mencuci 2 hari sekali pun, masih ada persediaan pakaian.

Saat mendekati usia 2 bulan itu si bayi mulai berkurang bab dan bak nya. Karena mulai lebih besar juga, si bayi nggak lagi muat pakai popok kain aja, maka saya pakaikan celana pop yang dilapisi popok kain supaya nggak susah membersihkan kalau si bayi bab.

Eh, tapi, berkurangnya bab dan bak si bayi nggak malah bikin saya semangat loh! Malahan yang tadinya saya nyuci pakai tangan, pindah deh jadi nyuci pakai mesin, hahaha.

Nah, menjelang usia 3 bulan ini, saya lagi galau nih...

Dulu pas masih di rumah ortu saya masih punya waktu luang dan sisa tenaga buat nyuci popok-popok kain yang menggunung itu. Secara kalau di rumah ortu makan tinggal makan karena udah dimasakin. Aktivitas lain pun nggak nguras tenaga. Mandiin dan lain-lain ngurus si bayi bisa gantian sama ummi, abi, dan adik yang lagi libur kuliah. Nah, sekarang karena saya udah balik lagi ngikut suami, yang beliau kerja dari jam 7-17 kadang lebih. Demi maslahat bersama saya pun izin untuk mempensiunkan popok kain dan pindah ke pospak untuk sehari-hari.

Sebenarnya bisa aja sih saya masih pakai popok kain.

Masalahnya adalah saya ini orang yang gampang tertekan dan mudah khawatir.

Ini nih beberapa alasan saya nekad pindah ke pospak
1. Saya suka stres sendiri kalau lihat cucian menggunung
2. Waktu saya di malam hari untuk mencuci dipakai untuk mengerjakan pekerjaan rumah tangga yang lain. Kadang juga saya udah kelelahan karena seharian misalnya si bayi minta terus digendong
3. Saya suka kasihan juga sama si bayi kalau kebasahan dengan popok kainnya
4. Saya suka khawatir kena ompol si bayi yang najis dan saya jadi ribet sendiri kalau tiba waktu shalat

Intinya sih dengan memakai pospak, waktu dan energi saya bisa dialihkan untuk aktivitas lain yang lebih penting dan produktif. Saya pun nggak rempong sendiri mikirin cucian si bayi.

Si bayi pun alhamdulillah hepi-hepi aja. Paling cranky doang kalau saya nggak nyadar dia bab dan minta segera dibersihkan.

Nah, tapi, akhir-akhir ini, saya mulai kepikiran dan khawatir serangan ruam popok. Meskipun alhamdulillah sampai sekarang aman-aman aja. Semoga untuk seterusnya. Aamiin.

Dan saya juga kepikiran sampah pospak yang asli nyampah banget. Kan gini-gini juga saya kasihan sama bumi yang udah acak adut banget kondisinya.

Belum tahu nih, bakal balik lagi pake popok kain atau mempertimbangkan clodi?

Sampai sekarang sih lagi into clodi banget. Belum nyampe pakai sih, masih pengen aja.
Cuma lagi menimbang-nimbang, budget beli clodi di awal emang lumayan.

Segitu dulu lah berbagi kegalauan saya.

Semoga bermanfaat.

0 comments:

Posting Komentar