Minggu, 28 Januari 2018

D'Cost Lampung

Kalau jalan-jalan ke Bandar Lampung yang enggak ketinggalan adalah kulineran. Tapi, maaf dulu nih sebelumnya, karena yang diicip-icip bukan makanan khas Lampung, melainkan makanan yang lagi dikangenin.

Lagi inget banget nih, dulu pas masih di Bogor, ke D'Cost kalau lagi pengen perbaikan gizi dan makan enak. Tau sendiri kan, di resto ini, nasi dan es tehnya bisa refill dan tetep bayar murah. Inceran anak kampus yang uang jajannya irit, kan?

Nah, pas lagi kangen, mampir lah ke D'Cost di Mall Kartini ada di lantai 2.

Rada katrok nih pas awal-awal, karena udah 7 tahun enggak ke D'Cost dan baru ke sini lagi sekarang-sekarang ini.

Pilih menunya, pake kartu macam kartu nama di kayak mading yang ada di dekat kasir. Kalau udah beres pilih menu, kartu-kartu itu dikasih ke supervisor yang berjaga di dekat situ. Nanti kita dikasih tau sebelah mana meja kita, atau boleh aja sih pilih meja sendiri. Entar supervisornya itu juga tau kok kita duduk di meja mana. Insya Allah pesenan menu enggak akan salah. Terus tinggal nunggu deh menu disajikan.

Oh ya, untuk ibu-ibu yang mau bawa bayinya ke DCost bisa banget agak santai karena ada high chairnya, tapi tanpa tray.

Enggak terlalu lama pesanan menu kami diantar. Kalau kata saya, ternyata porsi menunya enggak sebanyak yang saya perkirakan. Tapi, pas kok.

Kalau soal rasa, karena saya lupa gimana rasa D'Cost yang dulu sering saya kunjungi di Bogor, yang di Lampung ini sih enak-enak aja.

Cuma, meskipun saya ada di area non-smoking yang samping-sampingan sama area smoking, asap rokok dari yang pada makan di area smoking terasa loh sampe ke hidung saya. Bikin sesak juga. Ternyata, sebabnya adalah pintu pemisah di area smoking enggak ditutup. Mungkin karena susah kali ya, pramusajinya buka tutup pintu nganterin makanan, daripada repot jadi dibuka aja. Tapi, jadinya malah mengganggu sih.

Overall rate makan di situ saya kasih 7/10

Ini list menu yang saya makan
Nasi putih
Tom yum soup
Kangkung balacan
Tahu jepang saus padang
Es kelapa
Air mineral

Total 99 ribu

Favorit saya adalah tahu jepang saus padang. Meski di akhir-akhir rada eneg sih makan tahu jepangnya. Terus, kata suami harganya sudah enggak kaki lima lagi. Kecuali untuk menu kayak nasi goreng, mie goreng, dan sejenisnya, itu tetep murah meriah untuk ukuran resto.

#Onedayonepost
#ODOPbatch5

Reactions:

2 komentar:

  1. Saya paling mggak tahan liat gambar makanan begini.
    Di antara yg lain saya langsung pilih artikel ini...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha 😂 saya pun mbak liat foto ini jg jd pengen makan...
      Anw, makasih sdh berkunjung, mbak

      Hapus