Minggu, 28 Januari 2018

Rasanya Hidupku

Kalau ada yang bertanya, "Apa momen paling membahagiakan atau berkesan dalam hidup?"
Saya mungkin akan lama berpikir lalu menghasilkan jawaban yang kurang memuaskan, hidup saya so so saja. Alhamdulillah.
Saya tumbuh dan berkembang di keluarga sederhana. Pernah merasakan menjadi menengah ke bawah dan menengah yang benar-benar di tengah.
Masa kecil dan remaja dihabiskan di kota atlas. Bersekolah dasar dan menengah pertama di sekolah Islam pilihan orangtua. Sekolah menengah atas juga masih pilihan orangtua yang katanya terbaik di kota kelahiran.
Menghabiskan masa berproses menuju dewasa di kota hujan. Sempat belajar banyak, tapi singkat di salah satu negara sosialis komunisnya Asean. Lalu pernah berjibaku mencari pencaharian di ibu kota. Sekarang, saya menghabiskan hari-hari bersama keluarga kecil di kabupaten Lampung Tengah.
Suami saya sering sebel atas tanggapan saya yang not too excited about my life.
Ya, gimana dong, rasanya hidup saya ya memang begini. Ikutin aja alurnya.
Eits, tapi, bukan saya bermaksud untuk menjadi orang yang pasrah-srah.
Maksudnya ngikutin alur, ya, kita selalu harus beikhtiar, lalu menjalani apa yang Allah Ta'ala gariskan dengan segala ikhtiar terbaik. Itu lho maksud saya mengikuti alur.
Ya, mohon maaf, kalau ada yang menganggap saya dan attitude saya menjalani hidup ini kurang seru.
Tapi, bagi saya, hidup tanpa excitement berlebihan itu menenangkan.
Tuh, saya mengaku kan, saya bukan orang yang selalu so so saja kok. Ada kalanya saya merasa sangat excited.
Cuma, untuk menjaga diri dari rasa sakit berlebihan, saya mengatur kadar excitement saya secukupnya saja.
Seperti mecin yang bikin enak rasa masakan, kalau kebanyakan malah bikin eneg, kan?
Selama 25 tahun hidup saya, kalau boleh mengaku, rasa-rasanya yang paling bikin hidup saya bagaikan roller coaster adalah melahirkan si bayi. Sekarang usianya 7 bulan.
Semenjak mengandung, melahirkan, dan sekarang hidup bersama bayi, rasa-rasanya ini yang paling bikin saya amazed.
Dalam satu hari saja, saya bisa merasa senang, sedih, bingung, gemas, takut, kalut, ya, bersama si bayi ini.
Ah, semoga enggak berkesan negatif ya.
Yang jelas, saya bersyukur dan berharap semoga Allah Ta'ala selalu menjaga rasa syukur saya ini.
Adanya si bayi ini membuat saya banyak belajar, bersabar, dan bersyukur. Seperti itu juga kan, ya, seharusnya kita dalam menghadapi hidup?
Terus belajar, menjaga dengan bersabar, dan selalu bersyukur.
#TantanganODOP1
#ODOPbatch5
#Onedayonepost
Reactions:

16 komentar:

  1. Barakallah mb, suka dg tulisannya. Semoga keluarga kecilnya selalu jaga Allah😊

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiin... wa barakallahu fiik... terima kasih mbak dika 😁

      Hapus
  2. Barakallah mb, suka dg tulisannya. Semoga keluarga kecilnya selalu jaga Allah😊

    BalasHapus
  3. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

    BalasHapus
  4. Always, menjadi Ibu ialah suatu hal yang amazing dalam hidup ini. Mom is the best.
    Tetap semangat mbak.
    Semoga selalu dalam ridho-Nya. ^_^

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiin... semangat jg mbak πŸ˜€
      Terima kasih sdh berkunjung πŸ˜„

      Hapus
  5. Aku kedip baca ini ><
    Gimana yah... Bagian perjuangan hamil, melahirkan, sama ngurusnya itu nggak tau kenapa bikin nyes.. Hehe ^^
    Belum ngerasain sih, tapi nggak tahu kenapa kebayang aja XD
    Tapi kayaknya aku bakal takut banget XD

    BalasHapus
    Balasan
    1. Saya pun dulu jg gitu mbak... enggak mau mikirin krn takut. Tp, insya Allah setelah dilalui ternyata Allah ngasih kekuatan 😁

      Hapus
  6. Segala perasaan bisa dirasain dalam waktu yg singkat kalo sama si bayik ya?? Waduuhh bener banget kayanya saya liat sepupu2 yg udah pada punya bayi pun begitu semuaaπŸ˜† hihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mbaak... saya aja msh sering kaget kok... perasaan td ketawa2... kok tiba2 nangis gini πŸ˜…

      Hapus
  7. Being a mother is a great moment, semangat mba, tulisannya ngalir enak dibaca.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Agreed mbaaak... semangat jg ya mbak 😁 makasih sdh berkunjung πŸ˜€

      Hapus
  8. Nanti kalo dede bayi nya udah gede, pasti kayak mamahnya 😁

    BalasHapus