Selasa, 06 Februari 2018

A Girl Who Stole My Heart

[Alert 1]
Judul tulisannya mencontek judul tulisan mbak Dewina (@dewi.n.aisyah) di instagram dalam rangka milad putrinya, Najwa. Barakallah fii umriik kakak Najwa.

[Alert 2]
Banyak bahasa enggak baku yang enggak sesuai EBI (Ejaan Bahasa Indonesia). Mohon maklum karena edisi curhat.

~

Akhir-akhir ini entah mengapa setiap melihat wajah si bayi saat tidur, saya merasa berdebar-debar seperti orang kasmaran. Huek. Gombal banget ya. Tapi, begitulah adanya. Melihat si bayi itu rasanya sayang banget. Cinta banget.

Tetapi, berusaha untuk menjaga kebangetan itu. Karena biasanya yang banget-banget ini jadi ujian.

Sebab saya cinta banget, saya jadi terlalu khawatir dengan si bayi. Takut kalau si bayi begini, begitu, dan lain-lain.

Kalau cerita ke suami saya takut si bayi kenapa-kenapa, jadinya malah diceramahin. Suami baik sih maksudnya. Beliau mencegah saya yang terlalu khawatir ini supaya enggak salah langkah. Misalnya, terlalu mengekang atau membatasi si bayi karena saya takut ini dan itu.

Bahagianya punya bayi itu, meski capek nyuapin makan, bersihin pup, nemenin main, kalau sudah ngelihat wajah penuh tawa dan senyumnya, hilang deh segala-gala lelah itu.

Terus kalau si bayi nangis melulu, enggak mau anteng, kadang bikin kesel, terus kita enggak sengaja meluapkan emosi, eh, pas si bayi udah tidur, jadi nyesel tingkat akut karena udah emosian.

Jadi baper sendiri kalau ngeliatin si bayi udah tambah besar. Enggak nyangka bisa survive dari dulu si bayi masih mungil, yang kalau kita mau pegang aja hati-hati banget. Sekarang mah pengennya nguyel-nguyel.

Sehari-hari nemenin si bayi, kadang muncul bosen dan bete. Mohon dimaklumi, karena ibu ini sukanya main keluar. Begitu 24 jam harus di rumah, lumayan kaget dengan rutinitas yang begitu-begitu aja.

Kalau lagi enggak beres, kadang suka menyesal kenapa dulu memutuskan berhenti kerja kantoran. Terus pengen cari-cari kerjaan yang harus ke kantor lagi. Tapi, mengurungkan niat pas ngeliatin si bayi. Kok kayaknya enggak akan tega harus ninggalin si bayi sama pengasuh atau dititip ke daycare.

Mungkin kalau nantinya memutuskan akan kerja kantoran lagi, harus istikhoroh panjang dulu.

Tapi, from now on, sepertinya akan nemenin si bayi jumpalitan di rumah saja.

Berkaitan dengan judul tulisan juga. Mungkin yang punya bayi bisa merasakan deh. Jatuh cinta ke bayi dengan jatuh cinta ke ayah bayi itu beda banget.

Buat saya, jatuh cinta ke suami itu menimbulkan rasa semangat, sementara kalau jatuh cinta ke anak itu menghangatkan hati, bikin damai.

Maap-maap ya kalau rada enggak beres.

Yang jelas, love you fiddunya wal akhirah, my little girl.





#ODOPBATCH5
#onedayonepost
Reactions:

10 komentar:

  1. Balasan
    1. Aamiin ya Allah... Terima kasih sdh mampir 😄

      Hapus
  2. Hai solihah, lucu sekali dirimu......
    :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Masya Allah... hehehe makasih tante 😍

      Hapus
  3. semoga menjadi anak yang sholeh/hah

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiin ya Allah... Terima kasih sdh mampir 😆

      Hapus
  4. Bayi memang membawa secuil keindahan surga, rasanya menyenangkan menatap mereka lama-lama, :)

    BalasHapus