Donat Madu Cihanjuang yang Manis Menawan

10

Saat hamil di tahun lalu, entah mengapa kalau suami sedang tugas kantor ke Bandar Lampung, yang enggak lupa dititip adalah donatnya dunkin. Mungkin salah satu penyebabnya karena craving for yang sweet-sweet.

Lalu suatu saat pas suami pulang kerja di Bandar Jaya sini, eh, ternyata dibawain donat enak, tapi bukan donatnya dunkin. Saya suka banget sama donat satu ini. Hampir tiap dua hari sekali selama hamil, pak suami bawain buat saya ngemil.

Enggak ngerasa asing sih dengan brand toko donatnya, karena selama kuliah di Bogor, sering banget temen-temen ngomongin donat madu cihanjuang. Sayangnya, malah baru nyobain pas di Lampung sini.

Kesukaan saya pada donat madu cihanjuang (setelah ini saya singkat dmc), karena rasa manis dan empuk donatnya enggak berlebihan. Pas di lidah dan bikin nyaman perut, enggak kekenyangan, tapi juga enggak bikin ketagihan.

Karena judulnya donat madu, tentu saja salah satu komposisi bahan-bahannya adalah madu. Mungkin karena pakai tambahan madu dan ada resep rahasia, buat saya dmc seperti punya rasa khas tersendiri yang beda dengan donat-donat yang pernah saya coba sebelumnya.

Sekali nyobain dmc, saya sih langsung jadi pelanggan rutin. Paling enggak seminggu sekali beli dua potong. Teman suami saya yang pernah nyobain dmc pun jadi rajin ngebeliin anaknya yang penyuka donat.

Harga dmc per potongnya murah meriah, cuma 5500 rupiah saja. Pas dengan rasa dan kemasan yang diberikan.



Hal lain yang menarik dari dmc buat saya pribadi adalah tagline dan lokasi outlet dmc.

Tagline dmc yang dituliskan di muka kemasan adalah mulailah dengan yang halal dan sehat. Ah, keren sekali karena menjunjung apa yang Allah swt firmankan dalam al-qur'an untuk memakan apa saja yang halal dan thoyib.

Soal lokasi outlet, bagusnya dmc ini menjangkau sampai kota yang lokasinya pelosok. Salah satunya seperti kota tempat tinggal saya saat ini.

Kalau ngomongin topping donat, topping favorit saya di dmc adalah cokelat meses original dan cokelat almond. Yey, saya memang tim cokelat.

Sayangnya, kadang cokelat almond ini tidak tersedia di display. Bukan karena tidak ada stok, tetapi memang baru akan dibuatkan saat ada pembeli. Jadi, biasanya kalau saya mau beli donat cokelat almond, tapi saya enggak melihatnya ada di display, saya harus bertanya dulu ke mbak penjualnya dan biasanya langsung dibuatkan.

Nah, untung saya nanya. Kalau lagi malas ngomong dan nanya, mungkin pembeli bisa enggak jadi beli karena stok donat yang diinginkan tidak ada.

Tapi, sebenarnya ada enaknya juga sih, karena topping donatnya terasa masih fresh. Kalau memilih yang cokelat biasanya cokelatnya masih terasa hangat.

So, kalau kalian melihat outlet donat madu cihanjuang, jangan ragu untuk mampir dan mencoba. Sangat saya rekomendasikan.

Sekian.




#ODOPbatch5
#Onedayonepost

10 komentar:

  1. mmm...pagi-pagi mendung baca kisah mba, rasanya jd mau makan donat plus teh hangat :), terima kasih sharingnya mba

    BalasHapus
    Balasan
    1. Terima kasih jg sdh mampir... silakan disantap donat dan tehnya 😁

      Hapus
  2. aku juga suka banger ama nih donat. sekali nyoba langsung jatuh hati. harganya juga sangat terjangkau... suka pokoknya. boleh deh kirim ke rumah. hahaha... ngarep

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yeaaay... tim donat madu kita ya mbak 😍

      Hapus
  3. Salam mb saya dari penduduk Planet Bumi.
    Donatnya menggoda, saya suka dengan donat tapi belum nyoba donat madu karena didaerahku blm ada yang jual. kalau dikirim kan sayang yaaa, sayang kalau dimakan sama kurirnya hehehehehhe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah... semoga segera ada dmc d dkt rmhnya ya mbak πŸ˜†

      Iyaaa kalo dikirim yg seneng kurirnya, drpd basi πŸ˜…

      Hapus
  4. ini kesukaanku mbaaa....enak tapi harganya merakyat😍😍

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul mbak πŸ˜† Bahagia ya bs makan makanan enak tp murah 😍

      Hapus
  5. Wah. .tampak menggiurkan ..
    Jd pengen coba

    BalasHapus
    Balasan
    1. Lihat aslinya lebih menggiurkan mbak πŸ˜†

      Hapus