Sabtu, 17 Februari 2018

Integritas Para Penjual

Kemarin hari libur yang nyaman alhamdulillah. Senang sekali karena libur masak yang berat-berat.

Atau mungkin saya memang termasuk  some wives yang not born to cook, makanya girang banget saat enggak perlu masak.

Dari pagi sampai malam tiap waktu makan ketemu dengan yang punya warung makan. Ternyata ada-ada saja hal yang lucu, menggelikan, dan bikin gemas sekaligus kesal.

Bismillah, saya ceritakan satu-satu  Tapi, jangan diambil negatifnya, ya. Saya enggak bermaksud membuka aib atau yang sejenisnya.

~Pagi dengan penjual sate lontong~
Saya dan suami memutuskan sarapan dengan sate lontong, karena sudah terlalu lelah keliling pasar dan malas nyari-nyari warung makan lagi. Ketemu dengan ibu penjual sate lontong di dekat tempat parkir motor. Lumayan rame karena ada pedagang lain yang mengobrol di situ. Dua porsi sate lontong saya membayar 12 ribu. Tapi, karena si ibu penjual enggak ada uang receh, akhirnya saya mengiyakan saja saat dia menawarkan tambahan satu buah lontong sebagai ganti kembalian koin yang tidak dia punyai.

~Siang dengan penjual mie ayam Bandung~
Ini yang epik banget sih menurut saya. Saya membeli menu yang total harganya 32 ribu rupiah. Sayangnya, si ibu enggak punya kembalian meski cuma 3 ribu perak. Padahal selain warung mie ayam, ia juga punya toko plastik lengkap. Duh, agak nggak habis pikir. Kok ya ibu penjual itu nggak coba tuker uang yang saya bawa atau gimana gitu? Atau ibunya memang mager dan dipikirnya uang 3 ribu perak itu kurang penting? Saya bukannya enggak ikhlas sih, pas akhirnya nerima kembalian berupa tiga buah pangsit goreng yang bikin saya kekenyangan. Cuma kok ya kebiasaan ngasih kembalian berupa permen itu makin menjadi-jadi. Parahnya, saya cuma bisa nyengir pahit dan ngeiyain aja pas si ibu ngasih pangsit itu.

~Sore hari dengan penjual nasi uduk~
Nasi uduk di dekat rumah saya ini terkenal mahal dan enak. Biasanya supaya irit, saya beli nasi uduknya aja dan goreng lauk sendiri di rumah. Seperti sore kemarin. Sayangnya, ada kejadian lucu juga. Si ibu dan teman jualannya yang lagi nyapu warung, asyik banget ngobrolin sesuatu. Lalu si ibu nanya ke saya.
"Mbak, nyambel kan ya, di rumah?"
What? Saya pasang muka bingung, terus ngejawab, " Enggak, bu,"
"Oh ya, udah, sambelnya saya campurin sekalian ya." 
End.
Jadi, kayaknya si ibu lagi sibuk ngobrolin sesuatu dan males ngebungkusin sambel. Daripada enggak ngasih sambel, ibunya akhirnya naruh sambel sekalian sama nasinya. Padahal biasanya sambelnya itu dimasukkin di plastik terpisah.
Sampai di rumah, pas saya buka, ternyata si ibu juga lupa ngasih lalapan. Haduh!

Saya bukannya mau menjatuhkan kredibilitas penjual-penjual yang saya ceritakan di atas. Cuma saya heran aja gitu kenapa di zaman now kok kesannya penjual itu makin semena-mena pada pembeli. Apalagi ke pembeli yang suka ngeblank kayak saya. Apa karena mungkin tampang saya yang kayaknya asyik-asyik aja alias too naive?

Wallahu a'lam.




#Onedayonepost
#ODOPbatch5
Reactions:

0 comments:

Posting Komentar