SM, Later When We Apart

5

Salah satu member SM (Shalihah Motherhood) di awal pekan ini berpamitan, menuju negeri Madinah. Maafin, kalau saya gagal fokus karena malah pengen banget ikutan tinggal di Madinah.

Saya belum mengenal beliau sama sekali, kenapa beliau pindah ke Madinah pun, saya ketahui sekilas karena obrolan member-member yang lain.

Hanya saja, meski saya belum mengenal beliau, bahkan bertemu wajah saja belum pernah, nama lengkapnya pun belum tahu, ada rasa haru yang menelusup di dada. 

Entah mengapa.

Haru karena beliau akan meninggalkan Indonesia?

Mungkin.

Atau haru karena judulnya perpisahan?

Mungkin juga.

Perpisahan memang efek sendunya besar sekali.

Berpisah dengan teman, sahabat, orangtua, saudara, bagi saya memberikan efek menyedihkan yang lumayan dalam. Bukan saat kita nganterin ke stasiun kereta atau bandara atau kalau berpisahnya karena meninggal saat mereka diturunkan ke liang lahat.

Buat saya, momen paling menyedihkan dari perpisahan adalah saat kita merindukan mereka.

Rindu, kangen, tapi kita enggak bisa bertemu wajah dengan mereka.

Aduh, kudet amat saya ini. Zaman now mah rindu bisa diakalin dengan telepon atau video call. 

Lagi-lagi buat saya, setelah telepon atau video call itu malah bikin tambah kangen!

Jadi, dulu pas LDM (Long Distance Marriage) karena persiapan melahirkan, sering banget enggak angkat telepon atau video call pak suami gara-gara malah pengen nangis kalau ditelepon begitu.

Tapi, beda persepsi sama pak suami. Kalau saya enggak angkat teleponnya, dikira malah saya enggak kangen dan itu bikin dia bete. 

Lah daripada saya ditelepon terus nangis-nangis karena kangen, mendingan saya enggak angkat telepon sekalian, kan? Pikir saya waktu itu.

Tapi, pas LDM itu memang ujung-ujungnya kalau saya kangen, saya nangis aja sih.

Galau banget kan? Ditelepon nangis, enggak angkat telepon juga akhirnya nangis. Intinya mah kayaknya saya pengen nangis aja kali.

Pun sekarang, sering ditelepon orangtua yang tinggal di seberang pulau, beres telepon malah makin sering ngajak mudik pak suami. Bikin pusing!

Jadi, harus gimana kalau kangen?

Kata saya sih, nikmatin aja.

Kalau kangen terus nangis, dinikmatin. Kalau kangen, bikin semangat karena ada harapan suatu hari nanti akan bertemu lagi (insya Allah), dinikmatin juga.

Nikmati saja lah rasa rindu dan tangis itu.

Balik lagi soal perpisahan member SM (ngaku deh kalau ini nulisnya kemana-mana).

Saya jadi terpikir, ini SM akan berlangsung sampai kapan, ya?

Ada masa expirednya?

Akankah saya tergoda untuk left?

Atau saya bakal kena kicked?

Allahu a'lam.

Apapun itu, kalau nanti saatnya saya berpisah dengan member-member SM, semoga kita bisa saling sapa dan senyum di surga-Nya kelak. Aamiin.

Sekian

~~~


#SMwritingchallenge
#memberONLY
#syukuranSM
#SM4.0

#ONEDAYONEPOST
#ODOPBATCH5




Ps.
Ingin mengenal SM lebih jauh?


Image credit: Pinterest

5 komentar:

  1. Aamiin...
    Yah, bener kalo rindu nangis aja gak papa ya Umm.
    Walau perih harus kuat, hanya bisa berharap semoga kelak dapat bertemu di JannahNYA yang abadi.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiin... betul sekali mbak Nia 😍

      Hapus
  2. Balasan
    1. Iya, tapi enggak usah bilang ke Dilan ya 😅

      Hapus
  3. Rindu oh rindu selalu menetap di kalbu bikin hati jadi biru mata juga kelabu, hiks

    BalasHapus