Senin, 26 Maret 2018

Bisa Minta Tolong

Beberapa hari ini lagi ngerasain beratnya ngerjain kerjaan domestik. Keren ya? Nyebutnya domestik, berasa penerbangan.

Buat stay at home mom kayak saya, pekerjaan domestik alias nyapu, ngepel, cuci piring, masak, dan masih banyak lagi, harusnya sih jadi makanan sehari-hari. Tapi, kok, ya, makin kesini kayaknya makin berat aja (ngeluh mode on).

Kirain dulu bakal terbiasa loh sama pekerjaan domestik ini. Tapi, ternyata, buat saya mendingan pusing mikirin deadline tulisan daripada ngerjain kerjaan domestik yang enggak ada beresnya. Ada lagi dan ada terus. LOL.

Mungkin akhir-akhir ini terasa berat, karena biasanya pak suami yang lumayan bantu-bantu, sekarang lagi banyak off-nya, gara-gara kerjaan kantor yang lagi sungguh sangat padat.

Dulu-dulu pak suami masih bisa bantuin ngejemur pakaian, nyapu-nyapu rumah, ngeberesin segala mainan dan yang berantakan di ruang tengah. Tapi, kayaknya beberapa minggu terakhir, itu semua saya yang handle.

Ngerjain itu semua sambil ngegendong anak bayi, encok juga ternyata. Meskipun, alhamdulillah beres sih.

Sebenarnya, malu juga kalau masih ngeluh karena kerjaan domestik, secara saya di rumah aja. Tapi, no offense, saya ngerasa kerjaan domestik ini suatu saat nanti ingin saya delegasikan. Pengennya sih, saya nemenin anak bayi bermain dan produktif berkarya, uhuks.

Pak suami yang mau bantu ngerjain ini itu, dan selalu nge-iya-in saat saya bilang, "Bisa tolongin ini, itu, de es be," Rasanya bikin saya makin malu kalau masih ngeluh terus.

Bahkan di kompleks perumahan pun, bapak-bapak yang kelihatan pernah ngejemur pakaian, kayaknya cuma pak suami seorang. LOL. Kalau tugas buang sampah sih banyak ya.

Setelah diskusi singkat dalam sebuah perjalanan, pak suami juga setuju, kalau nanti perekonomian dunia termasuk rumah tangga kami lebih baik, enggak apa kalau mau pake additional player buat ngurus cucian, bersih-bersih, de el el. Karena jujur, rasanya saya enggak into it (di dunia pekerjaan domestik).

Kalau lagi rajin aja rumah dipel, barang-barang rapi terorganisir. Kalau lagi males? Beuh! Kayaknya kalau masih single saya bakal dicoret dari daftar calon menantu aliansi ibu-ibu mertua sedunia.

Maklum, ya, dari kecil kayaknya saya enggak dibiasain doyan beberes. Tugas di rumah pun dulu cuma cuci piring, ngepel, dan nyetrika seragam sendiri. Eh, tapi, itu lumayan juga ya. Dulu di rumah ortu pun, rumah jarang rapi alias sering berantakan juga. Hahahahaha.

Suatu hari saya pernah nanya ke suami sih, dia sebenarnya keberatan enggak kalau saya minta tolong ini itu (kerjaan beberes rumah), terus dia enggak kayak rata-rata suami di Indonesia yang tinggal ongkang-ongkang kaki nyantai pas lagi di rumah? Jawabannya? Dia sih nyantai aja ya, cuma enggak nolak juga kalau pulang kerja dan weekend enggak harus ngapa-ngapain. Denger jawaban kayak gitu rasanya pengen ngejitak juga.

Secara Rasul pun pas di rumah jahit baju sendiri, memerah susu sendiri, yang saya tangkap dan analogikan bahwa beliau Shallallahu 'alaihi wa sallam, enggak sungkan dan mau bantu istrinya untuk mengerjakan pekerjaan rumah. Jadi, kalau pak suami masih ngeles kalau saya mintain tolong nyapu-nyapu atau beberes? Hm…

Alhamdulillah selama ini enggak pernah nolak sih kalau dimintain tolong. Cuma kadang nge-iya-in, tapi baru dikerjain berpurnama-purnama kemudian, atau udah saya kerjain duluan karena dia kelamaan!

Buat saya, it takes two to tango, halah klise! Tapi, ya, emang bener, kalau saya udah capek pake banget setelah seharian nemenin anak bayi main dan ngerjain sebagian kerjaan domestik, masa' iya pak suami enggak tergerak hatinya buat ngebantu? Apalagi kalau saya udah melambaikan tangan ke kamera? Kalau sampe enggak tergerak buat bantu-bantu, ya, dinikmatin aja ya, pak, kalau rumah rada kayak kapal pecah, cucian piring numpuk sampe kadang bingung mau nyari sendok. Hahahaha. Tapi, tenang, kalau kekuatan saya udah kembali, akhirnya saya juga sih yang ngeberesin segala-gala.

Kadang beres-beres sambil sebel, bukan karena enggak ikhlas ngerjainnya, tapi lebih karena lelah, bosen, sambil mikir kok ini enggak ada beresnya?

Nah, pas momen kayak gitu, bersyukur banget, kalau pak suami mau ambil alih kerjaan-kerjaan rumah. Alhamdulillah, pak suami dari jaman single emang suka beberes dan pecinta kerapian, bete kalau barang-barang geletakan enggak karuan, jadi mungkin itu ya, bibit dia mau aja bantu-bantu kerjaan domestik. Tapi, enggak juga sih. Beliau emang sayang istri, enggak cuma kerjaan domestik, momong anak, ngegantiin baju, ngegendong anak bayi, beliau juga mau. Hahaha (kok nyebutnya jadi beliau!)

Saya jadi punya cita-cita, ntar kalau anak bayi udah rada gedean dikit, kayaknya harus diajarin dan dibiasain untuk mau bantu ngerjain kerjaan domestik. Ya, enggak yang berat-berat juga, paling enggak, beresin mainannya, nyuci piring bekas makanannya, dan yang sejenisnya. Biar terbiasa sampai besar nanti. Enggak kayak saya! LOL. Dan itu berlaku untuk anak laki-laki maupun perempuan. Karena buat saya, keren kalau laki-laki pun mau beberes rumah, masak, nemenin anak main, de es be.

Sekian.



#Modyarhood
#Walaukadangbikinmaumodyartapitetapyahud
#timgakpakeART berencana #timpakeART

6 komentar:

  1. Sukkkkaaaaaaaa....keren ibu cik al...uufff..bakal jadi pertanyaan entar klo pas ta'aruf yaaa zaa..secara aq sensitif kulitnya klo kena detergen...😉😉

    BalasHapus
    Balasan
    1. Harus bangeeet mbak 😆 jgn sampe kelupaannn... minta ingetin MR kalo grogi 🤣

      Hapus
  2. aku pernah bilang Bete ke abang, pas ditanya kenapa, aku bilang aku Bete sama laki2 kebanyakan. mereka ko kyknya seneng bgt berlindung di bawah judul,"pekerjaan rumah kan pekerjaan perempuan", preketek bgt klo menurutku, semua orang butuh pakaian bersih, makanan sehat, dan rumah yang bersih. klo kaum laki2 masih heboh ga mau ngelakuin hal2 itu krn mereka ga biasa atau ga tau, ya kali mereka asumsi semua perempuan lahir langsung bisa nytrika, masak, dll. pdahal pas kuliah sama2 hidup jadi anak kossan yang leyeh2, baju sering ke laundryan kiloan juga, makan sering ke warteg juga. apajadinya klo mereka ga mau belajar dgn baik (krn perempuan biasanya mau ga mau harus belajr pas udha nikah), bisa2 spesies mereka punah. (ini aku habis liat liputan ttg beberapa keluarga di negara berkembang dimana perempuannya2 kerja keras buat ambil air berkilo2 buat bikin masak, cuci, eh para prianya malah cuma ngopi2 di rumah sambil ngomongi politik-preketek bgt-)

    BalasHapus
    Balasan
    1. 👍👍👍
      Emang dah tu yg model begitu preketek bgt 😥
      Kasian istri2nya 😭 Kalo minta bantuan ntr dihujat kanan kiri 😑 Serba salah...

      Hapus
  3. Eh, ku setuju banget sama ngajarin anak bisa beberes rumah lo, mau laki atau perempuan. Soalnya dulu pas jaman saya di rumah, nggak dibiasain kerja, jadi pas mulai ngekos (apalagi pas berkeluarga tanpa ART ini) jadi belajar dari ENOOOOLLL. Wkwkwkwk.... Yah, bersyukur mertua ama suami sabar mau ngajarin, walau mungkin sambil elus dada juga.... Hihihi.... Semangaaat Maaakkk!!!!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Semangaaat 😆
      Aku pun prihatin karena baru ngebiasain diri lagi pas udah nikah 😅

      Pas jaman single merdeka bgt krn ada laundry, ada warteg, kamar kos bersih2 aja 😁

      Hapus