Rabu, 09 Mei 2018

Penting Enggak Penting, Perlengkapan Bayi dan Ibu Melahirkan


Pas hamil dulu, saya termasuk yang santai banget soal persiapan membeli perlengkapan bayi. Bukan karena ngikutin yang kata orang Jawa 'ora elok' atau 'pamali' nya orang Sunda, untuk enggak cepet-cepet beli perlengkapan kelahiran bayi. Melainkan karena emang bingung apa-apa saja yang mau dibeli dan bingung mau beli di Lampung atau Semarang.

Padahal sebenarnya udah banyak download referensi list dari beberapa grup Whatsapp emak-emak. Saking banyaknya, jadi malah bingung sendiri. Tapi, alhamdulillah bisa nyusun list kebutuhan bayi dan ibu sebelum pulang ke Semarang.

Awalnya, saya gabung-gabungin semua list dari referensi hasil download di grup-grup Whatsapp. Lalu saya sortir mana yang perlu dan enggak. Lanjut diskusi sama pak suami dan searching harga di market place. Dari situ bisa ketemu berapa anggaran yang dibutuhkan.

Karena pak suami sudah menentukan range budget untuk persiapan melahirkan, akhirnya kami diskusi lagi mana yang perlu dan urgent, dan mana yang bisa ditunda. Nah, pas udah klop, baru saya belanja berdasarkan list rancangan kami.



Belanjanya online apa offline?

Karena belanja sama ummi, jadi offline. Katanya enggak mantep kalau enggak lihat barangnya langsung. Tapi, saya cuma sekali aja belanja offline yang bener-bener milih, lihat-lihat, dan bayar langsung di toko. Selanjutnya? Saya belanja online, karena ada baby shop yang barang-barangnya lumayan oke, harga terjangkau, dan bisa via online di Semarang.

Sebagian besar barang yang ada di list dibeli pas pertama kali belanja. Tapi, ada juga yang dibeli nyusul-nyusul via online.

Saya pengen share beberapa barang yang saya beli, tapi ternyata enggak diperlukan, dan barang yang saya rasa bermanfaat banget.

1. Gurita
Ceritanya udah beli gurita yang versi modern yang model perekat, bukan yang harus ditali-tali banyak itu. Tapi, gurita cuma kepake kurang dari 7 hari. Karena pas seminggu setelah cikcik lahir, langsung ditegur sama pak dokter karena pake gurita. Saya sebenarnya dari awal enggak mau makein cikcik gurita, tapi untuk melegakan hati nemi (nenek ummi), ya akhirnya tetep pake. Alhamdulillah, setelah dikasih tau pak dokter, nemi juga pro enggak pakein cikcik gurita lagi.

2. Korset
Ini korset buat ibu setelah melahirkan ya. Saya akhirnya beli tanpa tau tujuannya buat apa karena dipaksa-paksa nemi dan bude saya. Katanya supaya perut yang habis hamil gede enggak ngegelambir. Tapi, nyatanya saya langsung dikasih ultimatum sama dokter kandungan enggak usah pake korset segala.

3. Perlak bayi
Jujur, saya salah beli model perlak saat belanja pertama kali. Belinya yang model ada tekstur kotak-kotaknya gitu. Kayaknya model gitu biar kalau bak enggak langsung kena kasur. Tapi, nyatanya malah jadi susah ngebersihinnya. Akhirnya, saya malah beli lagi perlak model biasa yang ukurannya lebih kecil, karena perlak gede malah bikin ribet. Model perlak yang polos sebenarnya aman-aman aja asalkan dilapisi dulu sama kain alas ompol.

4. Kapas bulat
Pilihan kapas sebenarnya masalah selera sih. Kalau saya prefer yang bulat karena memudahkan saat bersih-bersih. Sebaliknya, nemi ngerasa kapas persegi yang biasa aja malah lebih mudah.

5. Gunting kuku
Favorit! Gunting kuku yang model beneran gunting dengan ujung bulat. Enakeun banget buat motong kuku bayi yang cepet banget panjang. Meskipun rada mahal, tapi sangat bermanfaat.

6. Termometer
Must have item supaya enggak panikan kalau ngerasa badan bayi lebih anget dari biasanya. Anget yang kita rasain kadang relatif ya. Jadi, supaya akurat, lebih baik sedia termometer. Meskipun, belinya awal, tapi kalau saya, baru kepake pas cikcik imunisasi DPT.

7. Maternity softex
Ngerasa agak lebay karena maksain beli pembalut nifas yang super banyak. Padahal cuma dipake 2 biji doang. Selebihnya nganggur, karena lebih cocok pake pembalut biasa.

Buat saya, bikin list belanjaan perlengkapan bayi dan ibu melahirkan itu penting. Supaya jelas dan ketauan apa aja yang dibutuhkan dan beli-beli baby stuff enggak karena sekadar pengen. Tau sendiri kan, pernak-pernik bayi itu lucu-lucu dan menggoda untuk dibeli semua. Saya nulis begini bukan berarti saya bebas godaan enggak beli barang-barang lucu. Tetep aja sebagai emak-emak newbie saya kena jebakan batman beli barang karena lucu padahal enggak begitu diperlukan. Stay alert sama yang beginian ya, emak-emak dan calon emak kekinian.

Semoga  bermanfaat.

Reactions:

0 comments:

Posting Komentar