Apa yang kamu harapkan

0

Bismillah.
Life is unexpected. Tapi kadang expexted juga sih. Seru lho hidup itu (lagi sholehah). Bersyukur banget masih dikasih hidup sama Allah. Seru pointnya adalah kalo lagi menjalani fase kehidupan yang sifatnya rutinitas banget, suka playing a game (ampun ya Allah), nebak-nebak gitu apa yang bakal terjadi.
Suatu hari karena emang lagi saat kumat maagnya, perut saya melilit dengan sangat. Sakit banget sampe kepikiran, "kayaknya gue bakal mati deh". Ngebayangin saat itu harus desek-desekkan naik krl untuk sampai di rumah, mau pingsan aja rasanya. Tapi, eng ing eng, ada krl dari manggarai yang langsung balik ke bogor. Seneng bin bersyukur. Krlnya sepi dan saya bisa duduk. Phiuh...Allah Maha Baik.
Hari yang lain, saat nunggu krl pagi, emang biasanya krl pagi itu penuh. Terus saya mikir, oke, ini opsinya,
a. Berdiri didepan yang pada duduk dan itu pegel dan mupeng banget ngeliat yang duduk
b. Berdiri di bagian yang paling depan deket pintu masuk dan sesak nafas karena kegencet-gencet
c. Berdiri di deket pintu masuk kiri yang lumayan nyaman, tapi, kudu rebutan dan saya malas kalo harus rebutan sama ibu-ibu
d. Pasrah aja deh
Eng ing eng, krl yang datang ternyata sepi dan saya dapat tempat duduk. Yuhuuu. Alhamdulillah. Allah Maha Baik.
Sayang banget sama Allah karena Dia pasti ngasih pertolongan di saat genting.
Meskipun kadang diuji supaya sabar, ya, itu emang tugas seorang hamba, kan. Berencana dalam hidup, berdo'a minta sama Allah, serta bersenang dan bersabar hati menerima apa yang Allah gariskan buat hidup kita.
Kalo bisa kayak gitu, hidup itu bakal nyaman banget.
Dan cinta tulus pada Allah nggak akan berkurang karena ujian dan musibah yang datang pada kita.
Idealnya seperti itu. Tapi, ya, maafin hambaMu yang masih suka ble'e karena suka bandel T.T

0 comments:

Posting Komentar