Mengapa Memilih Staycation?

6

Pertama kali denger istilah staycation pas blogwalking ke blog panutan emak-emak kekinian. Langsung ngerasa tertarik gitu karena pada dasarnya saya bukan orang yang suka repot untuk sekadar jalan-jalan. Asyik kali ya, refreshing nginep di hotel, terbebas dari tugas harian emak-emak, yaitu masak, cuci piring, nyapu, ngepel, mikirin cucian baju.

Suatu hari pak suami ngajakin liburan ke Palembang. Awalnya, mempertimbangkan untuk berangkat, meskipun jadi banyak yang dipikirin, utamanya tentang anak bayi yang belum 12 bulan. Nanti gimana di perjalanan, gimana mpasinya, kalau ke tempat wisata kuliner apa enggak malah rempong?

Mikir ini itu bukan tanpa alasan. Selama ini rata-rata tiap satu bulan sekali saya dan keluarga pergi ke ibu kota provinsi Lampung yang jaraknya 2 jam perjalanan dari rumah. Lumayan juga kan kalo PP, dan itu cukup melelahkan. Meskipun, sebanding sih, jadi bisa ngerasain yang agak ke-kota-an dikit. Hahahaha. Mohon maklum, dari kecil sampe kuliah hidup di kota besar yang ramai dan banyak mall (tetep ya, tempat favorit buat hang out), terus harus merantau ke kota kabupaten. Tahu lah gimana kangennya saya ngeliat mall yang banyak food courtnya.

Nah, kadang setelah perjalanan yang cuma ke Bandar Lampung ini aja bikin anak bayi rada rewel setelah sampe di rumah. Tentu saya langsung curiga sebabnya adalah kelelahan. Wajar dong kalau saya akhirnya mikir seribu kali untuk perjalanan yang lebih jauh dan lebih lama?

Khawatir enggak worth it antara capek saat travelling dengan travellingnya, akhirnya saya memutuskan untuk menunda dulu jalan-jalan ke Palembang. Terus saya menawarkan alternatif lain buat refreshing, yaitu staycation!

Refreshing yang sudah-sudah, kami sekeluarga enggak pernah menginap kalau ke Bandar Lampung. Berangkat pagi-pagi dan pulang agak malam. Seharian di Bandar Lampung full jalan-jalan. Enggak heran ya, kalau capek banget.


Oh ya, satu yang bikin saya mikir banget untuk enggak ke Palembang adalah soal wisata kuliner. Ketahuan kan kalau saya doyan banget jajan? Hahahaha.

Pas ngebayangin mau ke Palembang, yang disusun pertama kali adalah list tempat buat makan. Pempek dan mie celor, dua itu yang wajib buat saya. Ngebayangin tempat makannya, kayaknya kurang meyakinkan bakal ada high chair buat bayi.

Buat saya, makan di luar yang enggak ada high chairnya itu rada pe er. Karena anak bayi tidak memungkinkan didudukkin sendiri di kursi pengunjung (khawatir ngejeblak atau dia rusuh dan ngeberantakin semuanya), yang sudah-sudah, biasanya saya dan suami bergantian makan, sementara yang lain nemenin main. Makanya, kalau wiskul di kota lain (yang kebanyakan di warung-warung) kayaknya kok pe er banget berkali-kali lipat kalau saya harus pake metode makan bergantian gitu. Ya, mungkin kami harus sabar nunggu anak bayi agak gedean dikit supaya lebih nyaman saat travelling.

Balik lagi ke staycation. Kalau sepemikiran saya, staycation itu thok nginep di hotel, menikmati segala fasilitas di hotel. Ternyata, setelah googling, arti staycation enggak sesempit itu. Bahkan aktivitasnya enggak harus di hotel. Bisa aja tetep di rumah, atau tetep di kota tempat kita tinggal. Jadi, patokan liburannya itu bukan tempat, melainkan aktivitas. Di rumah, asal aktivitasnya non yang dikerjain sehari-hari, itu juga disebut staycation. Atau sekadar piknik di taman deket rumah, itu juga staycation.

Kalau menilik asal muasal munculnya istilah staycation, yaitu dari Amerika sana di tahun 2003, yang bertepatan dengan terjadinya krisis ekonomi, staycation ini liburan low budget karena bepergiannya enggak jauh-jauh yang butuh ongkos banyak.

Terus gimana setelah saya menjalani staycation?

Ketagihan!

Cocok banget sama saya. Kalau kata suami sih, gara-gara hobi saya tidur. Jadi, hepi aja gitu diajakin sekadar pindah tidur doang ke hotel.

Tapi, beneran worth it kok. Saya bisa rehat sejenak enggak mikirin kerjaan rutin emak-emak. Ada waktu buat buka laptop rada lama. Alhamdulillah anak bayi juga kooperatif.

Cuma, ya, staycation ini bukan tanpa efek samping. Siap-siap aja dengan cucian menggunung pas pulang ke rumah (karena saya enggak pake jasa laundry di hotel) dan harus sedia tenaga untuk beberes rumah yang ditinggalin.

Asal setelah staycation kitanya refresh, insya Allah gitu doang mah enteng.

Sekian.

6 komentar:

  1. Perlu dicoba, liburan gaya staycation nih ^_^

    BalasHapus
    Balasan
    1. Cobain yukkk... lebih enak kalo bareng keluarga 😁

      Hapus
  2. Uwohhh emak emak kekinian juga yak hihi

    BalasHapus
  3. Wah, rumpian emak2 ya. Salah kamar gua. Wkwk

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sekali2 biar tau kehidupan emak2 bang suden 😁

      Hapus