Jumat, 23 Maret 2018

Kesal Tapi Rindu, Benci Tapi Cinta

Hari ini udah beberapa kali kesel sama pak suami. Dari pagi ada aja yang bikin ribut. Tapi, enggak diutarakan. Rusuh aja di dalam hati.

Cuma tetep pas mau berangkat ke kantor langsung minta maaf.

Aneh kan?

Sepanjang hari juga gitu. Chat via Whatsapp ada aja yang bikin bete dan dongkol, tapi, beberapa menit kemudian ngirim chat-chat enggak urgent yang lain. Terus kalau centang dua biru, tapi enggak dibales juga chatnya, ngambek lagi. Eh, beberapa jam kemudian udah haha hihi aja.

Kalau pak suami pulang telat rasanya pengen pasang muka ditekuk-tekuk pas beliau pulang nanti. Tapi, kok ya, enggak tega pas beliau udah sampe rumah dengan wajah yang lelah.

Beberapa bulan terakhir emang pak suami kayak buanyak banget kerjaannya. Udah enggak bisa kehitung pake sebelah tangan aja, berapa kali beliau pulang larut.

Sebel? Iya lah. Seolah-olah rumah tangga dan mengurus anak ini saya seorang yang menjalani. Beliau kerja (literally di kantor) doang.

Pengen marah-marah? Banget. Sejujurnya, pengen ngamuknya lebih karena saya lelah. Kayak dari pagi sampai malam itu enggak ada time out buat saya. Pas udah malam gitu bukan time out lagi, tapi turn off! Enggak punya daya lagi mau ngapa-ngapain.

Mungkin saya bukan tipe yang bisa marah sampai meledak-ledak. Jadi, marahnya cuma bisa ditunjukkan dengan wajah yang bersungut-sungut dan diam seribu bahasa.

Biasanya pak suami sadar sih. Kalau lagi sama-sama senewen atau sensitif, akhirnya saling diam. Alhamdulillah besoknya udah lupa.

Sering banget gitu.

Apa karakter saya yang mudah melupakan kemarahan dan kekesalan?

Atau saya enggak terlalu bernyali untuk marah-marah?

Berharap yang pertama aja sih, hehe.

Sebenarnya, pertengkaran dalam rumah tangga atau lebih halusnya diskusi itu seperti bumbu masakan yang bikin sedap.

Kayaknya kalau damai-damai, tanpa perselisihan atau flat aja, kayak enggak dinamis. Satu yang saya khawatirkan, jatuhnya jadi malah sebodo teuing sama pasangan.

Cuma ya, kalau diskusi (berselisih paham sampai cekcok) mulu kok ya ngabisin energi banget.

Akhirnya, setelah ini berniat, kalau lagi kesal dan murka banget sama suami, enggak sampai melampiaskan secara verbal atau yang sejenisnya. Emang muak sendiri sih kalau amarah tidak tersalurkan. Cuma kalau sampai mengimajinasikan adegan marah-marah itu kok ya, kayaknya bakal nyesek dan menyesal.

Sama satu lagi, cuma bisa berdo'a semoga bisa menahan perasaan dengan tenang.

Setelah tenang biasanya bergidik ngeri membayangkan adegan orang marah-marah yang enggak banget.

Bersyukur ketemu orang yang selalu ngingetin buat sabar kayak pak suami.



#onedayonepost
#odopbatch5

4 komentar:

  1. Bener banget mba, marah2 cuma bikin nyesel😁 klo kesal memang lebih baik diam, wudlu atau tidur aja smp reda marahnya😁

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mbaaak 😆
      Aku seringnya tidur... hahahaha

      Hapus
  2. Aku orangnya juga kek gtu, Mbak. Kalau marah cuma diem. Soalnya suka nyesel kalo habis marah meeldak-ledak.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tosss... cuma kadang tetep butuh pelampiasan biar enggak eneg sendiri mbak... makanya sering curhat di blog 😅

      Hapus